10 Burung Terlangka Di Dunia Yang Hampir Punah

Rusaknya ekosistem dan perburuan menyebabkan satwa berpindah dan kehilangan tempat tinggalnya. Dunia tidak sama. Banyak spesies mencoba bertahan hidup di lingkungan baru. Mereka harus belajar cara baru untuk hidup, tetapi mereka merasa sulit untuk bertahan hidup.

Ratusan tahun yang lalu, hewan dan tumbuhan menguasai dunia. Dahulu kala, iklim berubah, permukaan bumi berubah, dan alam mulai memberi sinyal adanya kehidupan baru manusia.

Orang-orang tumbuh pada tingkat yang luar biasa. Mereka terus belajar dan melakukan hal-hal baru. Saat kita memasuki setiap dekade baru, dunia mengalami banyak perubahan.

Di dunia sekarang ini, orang memiliki kebutuhan yang sangat beragam. Beberapa di antaranya bahkan merusak alam dengan berburu satwa liar atau menebang pohon di hutan.

Alam memiliki aturannya sendiri, dan berlaku untuk setiap makhluk hidup, termasuk manusia. Salah satu aturan paling dasar adalah bahwa hewan harus bergerak. Jika Anda tidak mengikutinya, Anda akan dipaksa untuk bergerak atau mati. Bahkan jika Anda selamat, semua orang akan memburu Anda.

Kini, banyak kelompok yang mulai menyadari pentingnya menjaga kelestarian lingkungan dan menyelamatkan spesies yang terancam punah. Meskipun ada ribuan spesies di dunia, kawanan burunglah yang paling cepat menyusut.

Baca Juga : Burung Cendrawasih: Jenis dan Cara Pelestariannya

1. Merak India

Merak India

Merak ini memiliki warna yang sama dengan warna biru. Berasal dari India, kemudian menyebar ke Pakistan, Sri Lanka, Nepal, dan Bhutan. Salah satu alasan spesies ini terancam punah adalah karena bulunya. Orang-orang mengambilnya untuk penggemar, yang dibuat menjadi bahan untuk penggemar. Mengapa? Bulu spesies ini dapat meregang dengan sangat baik.

2. Rangkong Julang

Rangkong Julang

Orangutan asli dataran rendah Indonesia, serta Afrika dan Asia. Spesies hewan jambul oranye ini hidup dalam kawanan, atau kelompok. Mereka adalah omnivora; mereka memakan kadal, tikus, ular, dan kelelawar. Ada 57 spesies hewan jenis ini.

3. Takahe

Takahe

Mereka tinggal di Selandia Baru. Salah satu ciri khas burung takahe adalah tidak memiliki sayap. Tubuhnya pendek, gemuk, dan paruhnya agak bengkok. Oleh karena itu, takahe aktif di tanah sambil mencari makanan. Kawanan ini suka berkumpul di padang rumput atau semak belukar.

4. Bangau Mahkota Merah

Bangau Mahkota Merah

Bangau Mahkota Merah adalah hewan asli Jepang dan menyebar ke daratan Asia. Spesies ini mencapai ketinggian 158 cm dengan panjang kaki kurus. Permukaan bulunya berwarna putih bersih kecuali bagian kepalanya. Warnanya cenderung hitam.

5. Ibis Jambul Asia

Ibis Jambul Asia

Dulu burung ini tersebar di seluruh Asia dan Rusia, namun kini jumlahnya semakin berkurang. Diperkirakan hanya 50-250 dari mereka yang tersisa di dunia. Hewan ini biasanya berkumpul dalam kelompok besar di dekat sungai, rawa, dan badan air lainnya.

6. Nuri Perut Jingga

Nuri Perut Jingga

Kakapo burung beo adalah burung paling langka di dunia. Ini sangat sulit dipahami sehingga hampir tidak mungkin ditemukan. Mereka biasanya hidup di sungai, rawa, atau padang rumput. Makanan mereka terdiri dari biji-bijian. Kakapo burung beo kecil dengan perut oranye, dan mereka memiliki banyak rambut hijau-kuning.

7. Emerald Honduras

Emerald Honduras

Paruh Emerald Honduras panjang, tipis, dan runcing. Ia hidup di sekitar Amerika Selatan, khususnya di hutan tropis. Dengan ukuran bodi yang minimalis, tidak memakan banyak tempat. Ia suka hinggap di dahan pohon dan mengais.

8. Kondor California

Kondor California

Condor California hidup sampai 50 tahun. Sayangnya, mereka sekarat. Mereka biasanya tinggal di California, di daerah pegunungan, dan sangat langka. Saat ini hanya tersisa 300 ekor, baik di penangkaran maupun di alam liar.

9. Kakapo

Kakapo

Kami masih berhubungan dengan burung beo, meskipun kami jauh lebih besar. Kami tinggal di Selandia Baru, di mana kami makan daging dengan paruh besar kami. Seluruh tubuh kita ditutupi bulu hijau dan kuning.

10. Albatros Amsterdam

Albatros Amsterdam

Albatros Amsterdam makan banyak ikan. Spesies ini hidup di perairan Amsterdam, namun habitatnya semakin memburuk akibat pemukiman yang tumbuh di pesisir pantai. Sumber makanan mereka juga terancam punah karena diburu oleh manusia.

Melindungi spesies burung yang terancam punah adalah tanggung jawab semua orang. Dan bukan hanya faktor alam yang harus disalahkan atas kepunahan mereka. Sebagian besar sebenarnya adalah kesalahan kita. Kamilah yang merusak habitat mereka dan memburu mereka untuk dijual di pasar gelap.

Tinggalkan komentar