Hamster: Jenis, Ciri-ciri, Perawatan dan Makanannya

Jenis Hamster – Ada sekitar dua belas jenis hamster dengan wajah imut dan penampilan menawan. Sebagian besar karakter dari jenis hamster yang dapat dipelihara sebagai hewan peliharaan adalah mudah berteman dengan manusia dan suka menggigit. Tenang saja, gigitan hamster sama seperti gigitan nyamuk.

Landak bertubuh kecil dengan punggung runcing terancam punah. Sebagian besar spesies ini dapat ditemukan di toko hewan peliharaan.

Hamster adalah hewan peliharaan yang umum di rumah. Mereka adalah winter white, winter normal (biasa disebut winter white tiger), campbell, blavk mottled (panda) roborovsky husky, roborovski white face dan roborovski normal, serta syrian long hair and short hair.

Dari sekian banyak jenis hamster, cara merawatnya hampir sama. Dimulai dengan pemilihan kandang hamster, mainan, makanan, memberi mereka kesempatan untuk berkeliaran, secara bertahap mendekati mereka, dan tidak mencampurnya secara acak. Pastikan untuk memilih makanan yang sehat dan aman.

Makanan hamster kebanyakan terbuat dari biji kecil. Meskipun hamster adalah hewan omnivora atau pemakan semua, mereka sebenarnya memiliki sistem pencernaan yang cukup lemah. Berikut adalah beberapa jenis hamster yang mungkin ingin Anda pertimbangkan, beserta karakteristiknya dan cara merawatnya dengan benar.

Baca Juga: Cara Merawat Kelinci yang Baik dan Benar

Jenis Hamster

Anda harus memilih hamster yang lembut dan tidak menggigit. Ini penting jika Anda memiliki anak di rumah agar tidak ada yang terluka. Tapi jangan khawatir, berikut adalah daftar jenis hamster yang lembut dan tidak menggigit untuk hewan peliharaan yang sempurna di rumah dan Anda hanya perlu memilih satu.

1. Hamster Hybrid

Hamster Hybrid adalah jenis hamster yang merupakan hasil persilangan antara hamster Campbell’s dan Winter White. Persilangan ini bukan ras murni, yang membuatnya dalam bahaya kepunahan. Alasan lain Anda jarang melihat Hamster Hybrid adalah karena ada persaingan yang mengatakan bahwa penciptaan spesies baru ini akan mengurangi keaslian kedua spesies induknya.

Harga hamster hibrida yang paling umum antara Rp 40.000 dan Rp 65.000. Bulu hamster hibrida berwarna putih krem ​​dengan sedikit abu-abu. Sama seperti jenis hamster lainnya, hamster hibrida sangat manis dan suka bermain dengan manusia.

2. Hamster Romanian

Hamster perut kuning atau emas adalah spesies langka yang hidup di Rumania. Alasan utama mengapa spesies ini terancam punah adalah karena habitat tempat makhluk kecil yang lucu ini hidup dirusak. Selain itu, hamster emas tidak dapat dijual di pasar hewan peliharaan karena statusnya yang terancam punah.

3. Hamster Brandt’s

Populasi hamster Brandt menurun di habitat aslinya, yaitu di padang rumput dan pegunungan di Eropa Tenggara dan Timur Tengah bagian utara. Union for Conservation of Nature and Natural Resources memasukkan hamster Brandt sebagai spesies yang terancam punah di dunia. Akibatnya, itu tidak lagi diizinkan untuk dijual.

4. Hamster Suriah

Golden Hamster, juga dikenal sebagai Syria Hamster atau hanya Hamster, adalah hewan peliharaan yang sangat umum. Sayangnya, karena hilangnya habitat dan aktivitas manusia lainnya, Golden Hamster kini terancam punah. Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam, diperkirakan hanya ada 100 yang tersisa di alam liar.

Hamster Syria kebanyakan berwarna coklat madu gelap dan memiliki tubuh yang sedikit lebih besar dari hamster jenis lain. Hamster Syria dewasa biasanya memiliki panjang sekitar 17,5 cm. Harganya pun beragam, mulai dari Rp 20.000 per ekor.

5. Hamster Perut Hitam

Hamster perut hitam berasal dari Perancis dan merupakan spesies langka. Ini adalah keturunan hamster perut hitam Eropa. Karena awalnya bukan spesies, hamster perut hitam dari Prancis hanya tersisa sekitar 800 ekor di dunia. Harga global hamster ini diperkirakan sekitar Rp 71.000.

6. Hamster Winter White

Hamster Campbell terlihat hampir sama dengan putih musim dingin, kecuali warna bulunya yang berbeda. Perbedaan lain antara kedua jenis hamster ini adalah bentuk kepalanya. Hamster putih musim dingin memiliki kepala yang lebih bulat daripada hamster Campbell. Salah satu ciri khusus hamster putih musim dingin adalah bulunya dapat berubah warna sesuai musim.

Perubahan warna pada hamster disebabkan oleh perubahan warna bulunya yang disebabkan oleh hormon prolaktin dan genetik. Di musim panas, bulu hamster putih musim dingin berubah dari abu-abu menjadi coklat atau bahkan coklat pucat. Rambut wajah mereka juga berubah dari abu-abu menjadi coklat atau coklat pucat dan area mulut dan telinga mereka cenderung lebih cerah daripada bagian tubuh lainnya.

Sementara itu, telinga luar dan juga area sekitar mata hamster putih musim dingin berwarna hitam. Di musim lain, biasanya bulu putih hamster putih musim dingin lebih lebat.

Salah satu jenis hamster, winter white, lebih jinak daripada campbell, dan winter white lebih mudah berteman daripada hamster jenis lain. Mereka jarang menggigit, bahkan ketika mereka sudah merasa nyaman dengan Anda.

7. Hamster Roborovski

Hamster terkecil adalah hamster roborovski, yang juga tercepat. Mantelnya juga tidak terlalu berwarna. Karakter hamster roborovski adalah pengecut, tetapi berlari sangat cepat dan sulit untuk berteman. Jika Anda memegang atau menangkapnya, ia akan dengan mudah melompat dan melarikan diri.

Namun, jenis hamster yang kita bicarakan sangat jarang. Mereka hampir tidak menggigit dan hampir tidak pernah menggigit. Namun, karena mereka sangat pemalu, sangat sulit untuk berteman dengan mereka.

8. Hamster Korea

Melihat berbagai jenis hamster Korea, tentu membuat Anda tertawa dan ingin memilikinya. Ya, jenis hamster Korea memiliki keunikan pada corak warnanya. Dimana dengan mantel berwarna coklat di sekujur tubuhnya, juga terdapat corak hitam di bagian atas tubuhnya. Sehingga memberikan kesan paku.

9. Hamster Campbell

Hamster Campbell dikenal sebagai jenis hamster yang sangat ramah. Mudah ditemukan di pasaran karena pembiakannya mudah dan tersebar luas. Tidak hanya itu, perawatan hamster campbell sangat mudah dan berbeda dengan jenis hamster lainnya, hamster ini tidak membutuhkan banyak perhatian.

Ketika Anda memikirkan hamster, Anda mungkin membayangkan makhluk berbulu kecil yang menggemaskan. Namun, ada banyak spesies hamster yang berbeda. Misalnya, hamster Syria lebih agresif dan membutuhkan kandang yang besar agar bisa berlarian. Jika mereka merasa terancam, mereka mungkin menggigit dan bersembunyi untuk waktu yang lama.

10. Hamster Chinese

Hamster Cina adalah salah satu dari banyak jenis hamster. Salah satu ciri hamster Cina adalah dapat hidup hingga dua tahun atau tiga tahun.

Hamster Cina memiliki beberapa variasi warna, antara lain abu-abu atau coklat dan hitam. Ukuran tubuh hamster jenis ini kecil dan lucu. Tak heran banyak orang ingin memelihara hewan ini; mereka cukup jinak.

11. Hamster Eropa

Hamster Eropa adalah jenis hamster yang hidup di Eropa dan memiliki warna yang sangat unik. Ciri-ciri fisik spesies ini adalah seluruh tubuhnya berwarna coklat, sedangkan kakinya berwarna hitam. Biasanya hamster jenis ini hanya bisa bertahan hidup hingga dua hingga tiga tahun.

12. Hamster Gansu

Dikenal sebagai hamster Cina, hamster Gansu adalah salah satu jenis hamster yang berasal dari Cina. Hamster jenis ini memiliki tubuh berwarna putih dengan kepala berwarna cokelat. Ia juga membutuhkan perawatan yang mudah, seperti rutin membersihkan kandang dan memperhatikan pola makannya.

Cara Merawat Hamster

1. Pilih Kandang yang Tepat

Langkah pertama dalam merawat hamster adalah memastikan Anda memilih kandang yang tepat. Hamster harus memiliki kandang sendiri. Mereka tidak bisa dilepaskan di rumah Anda jika Anda ingin merawatnya. Jadi pilihlah kandang hamster berukuran 61 x 38 sentimeter atau 23 x 14 inci.

Selain kandang hamster yang dijual di pet store, Anda juga bisa menggunakan akuarium kaca sebagai kandang hamster. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah akuarium tidak memiliki sistem ventilasi udara yang sama dengan kandang hamster khusus, jadi penting untuk memastikan bahwa bagian atas akuarium terbuat dari wire mesh sehingga udara dapat mengalir masuk dan keluar dengan bebas.

2. Pilih Mainan yang Tepat

Tips kedua untuk pemula perawatan hamster adalah menyediakan roda hamster yang ukurannya pas. Menyediakan beberapa mainan, seperti roda, akan membantu hamster tetap aktif dan bebas stres.

Hamster membutuhkan mainan, tetapi pastikan ukurannya tepat. Hamster sering diberikan mainan yang terlalu kecil. Ini buruk untuk kesehatan punggung mereka.

Pastikan punggung hamster melengkung dan ia mencondongkan tubuh ke depan saat memutar rodanya. Jika iya, berarti velg terlalu kecil dan harus diganti. Sebaiknya beli roda hamster dengan diameter 20 inci untuk hamster kerdil atau 28 inci untuk hamster Suriah.

3. Berikan Camilan

Tips ketiga adalah memastikan hamster Anda mendapatkan camilan secara teratur. Makanan yang Anda berikan kepada hamster juga harus dilengkapi dengan camilan. Anda bisa mendapatkan berbagai jenis makanan untuk hamster di toko hewan peliharaan.

Selain suguhan spesial di toko, Anda juga bisa memberi hamster sayuran segar sebagai camilan.

Sayuran yang direkomendasikan untuk hamster adalah wortel, kacang polong, apel, pisang, seledri, mentimun, kubis, kubis brussel, dan beberapa jenis sayuran dan buah-buahan lainnya. Sedangkan suguhan dari toko hewan peliharaan biasanya berupa yogurt atau coklat untuk hamster.

4. Beri Waktu Menjelajah

Cara keempat untuk merawat hamster adalah memberi hewan peliharaan baru Anda sedikit waktu untuk membiasakan diri dengan rumah barunya. Saat Anda membeli hamster baru, yang terbaik adalah menempatkannya di kandang yang sudah memiliki makanan, air, dan mainan. Kemudian biarkan hamster Anda sendiri sebentar agar bisa terbiasa dengan lingkungan sekitar.

Anda juga bisa menggunakan kain tipis untuk menutupi kandang hamster agar tidak terganggu atau diamati. Anda juga disarankan untuk tidak segera mendekati hamster selama beberapa waktu agar tidak stres.

5. Dekati Secara Bertahap

Lima cara merawat hamster sebagai pemula: Pertama, beri waktu hamster untuk membiasakan diri dengan lingkungan barunya. Setelah merasa terbiasa dengan habitat barunya, Anda bisa mulai mendekatinya secara bertahap.

Biasanya, hamster membutuhkan tiga hari untuk terbiasa dengan kandangnya. Setelah tiga hari tanpa gangguan, kecuali selama makan dan minum, mulailah berinteraksi dengannya.

Pelihara hamster Anda dengan suara yang merdu. Hal ini karena hamster mudah ketakutan, sehingga suara yang keras dapat menakuti mereka. Selain itu, jangan pernah memandikan hamster saat ia takut atau tidak mempercayai Anda.

6. Jangan Sembarangan Mencampur Hamster

Aturan keenam dalam merawat hamster peliharaan adalah jangan mencampurkan jenis hamster yang berbeda menjadi satu. Ini adalah hal paling mendasar yang perlu Anda ketahui. Untuk merawat hamster dengan benar, Anda perlu memahami naluri teritorialnya. Dan naluri teritorial hamster berbeda-beda tergantung jenisnya.

Misalnya, saat Anda memelihara hamster Suriah, pastikan untuk memelihara hanya satu hamster per kandang. Hal ini dikarenakan hamster Syria memiliki naluri teritorial yang kuat setelah berumur 5 sampai 8 minggu. Mereka akan bertarung dengan hamster lain di dalam kandang sampai mati untuk menguasai kandang tersebut.

Makanan Hamster yang Sehat dan Aman

1. Gabah

Pertama-tama, makanan alami hamster Anda adalah rumput. Rumput adalah benih dari biji-bijian yang telah dipisahkan dari batangnya. Rumput, atau biji-bijian dengan kulitnya yang masih menempel, sangat berguna untuk menumbuhkan bulu hamster yang sehat.

Gabah mengandung banyak karbohidrat, yang memberikan energi bagi hewan kecil seperti hamster ini untuk bergerak. Selain itu juga mengandung vitamin D. Gabah bisa kamu dapatkan di berbagai pet shop yang menjual pakan untuk hamster. Oleh karena itu, Anda bisa memberikan gabah kepada hamster secara rutin agar hewan kecil ini tetap sehat.

2. Biji Bunga Matahari

Apakah Anda menonton pertunjukan Hamtaro? Makanan alami hamster selanjutnya adalah biji bunga matahari, jika sudah menonton kartunnya. Apalagi di lagu pembuka kartun tersebut, dengan jelas disebutkan bahwa Hamtaro, si hamster, sangat menyukai biji bunga matahari.

Jika Anda tidak begitu tahu apa nama biji bunga matahari dalam bahasa Inggris, Anda mungkin mengenalnya sebagai kuaci.

Hamster menyukai kacang-kacangan, tetapi Anda harus memberinya sedikit, karena sangat tinggi lemaknya. Jika Anda memberi mereka makan terlalu banyak, mereka akan menjadi gemuk dan hamster tidak menyukainya.

3. Beras Merah

Selanjutnya, Anda bisa memberikan nasi merah hamster sebagai makanan alami yang sehat. Sama seperti jelai, beras merah mengandung banyak karbohidrat yang menjadi sumber energi yang sehat dan aman untuk hamster Anda.

Dalam hal nutrisi, hamster membutuhkan karbohidrat. Beras merah juga mengandung nutrisi lain yang baik untuk hamster, antara lain vitamin E, vitamin B, zat besi, dan magnesium. Anda bisa membeli beras merah di toko kelontong atau supermarket.

4. Jagung

Makanan lain yang mudah ditemukan untuk hamster adalah jagung. Jagung, yang tinggi karbohidrat, ternyata juga menjadi sumber energi yang sangat baik untuk hamster. Juga akan bermanfaat bagi hamster hamil untuk makan jagung mentah. Makanan ini akan memenuhi kebutuhan nutrisi mereka untuk anak-anak yang mereka bawa dalam kandungannya.

Jika Anda ingin membeli makanan hamster, seperti jagung, tidak sulit untuk menemukannya. Anda dapat menemukannya di mana saja — di toko hewan peliharaan atau di pasar tradisional. Jika Anda ingin membeli jagung kering, Anda bisa mendapatkannya dengan harga lebih murah di toko hewan peliharaan atau pasar tradisional.

5. Kacang Hijau

Tubuh hamster kecil, jadi makanan favoritnya juga makanan kecil, seperti biji-bijian. Makanan alami hamster selanjutnya adalah kacang hijau. Kacang hijau mungkin sudah menjadi bagian dari sarapan harian Anda, jadi sebenarnya tidak masalah jika Anda juga memberikannya kepada hamster.

Anda bahkan tidak perlu memasak makanan ini sebelum menyajikannya kepada hamster Anda. Kacang hijau bisa diberikan apa adanya, seperti biji yang disukai hamster peliharaan Anda. Mengkonsumsi kacang hijau dapat membantu metabolisme hewan peliharaan Anda.

Kulit kacang yang keras dapat membantu kesehatan gigi hamster. Kandungan kacang hijau adalah karbohidrat, protein, lemak, dan beberapa jenis vitamin.

6. Kacang Kedelai

Sama seperti kacang hijau, kedelai tidak harus dimasak terlebih dahulu untuk diberikan kepada hamster. Kedelai adalah alternatif yang baik untuk hamster, terutama untuk hamster yang sedang tumbuh.

Ini karena selai kacang mengandung banyak protein. Selain itu, selai kacang juga baik untuk kesehatan gigi hamster karena strukturnya yang keras. Anda juga bisa menemukan selai kacang di pasar tradisional atau supermarket.

7. Wortel

Tidak seperti jenis makanan hamster lainnya, wortel sebenarnya adalah bagian dari keluarga buah. Item berikutnya dalam daftar disebut wortel. Secara alami, fungsinya berbeda dari makanan yang disebutkan sebelumnya.

Dalam hal nutrisi, kacang memberikan energi untuk hamster. Wortel adalah alternatif yang bagus untuk minuman karena mengandung mineral dan air. Saat memberikan wortel kepada hamster, potong kecil-kecil dan panjangkan agar hewan peliharaan Anda dapat memakannya dengan mudah. Selain itu, wortel memiliki banyak vitamin A, yang baik untuk penglihatan hamster.

Tinggalkan komentar